December 27, 2007

Di balik bayang2 kematian

Setiap mengunjungi kota bandung, kami ga pernah lupa sholat di Masjid Raya Bandung. Bangunan religius itu berdiri gagah di tengah keramaian kota. Luasnya melebihi stadion Gelora 10 November di Tambak Sari, Surabaya. Ga Cuma buat sholat, kami menggunakan masjid raksasa tersebut untuk melepas lelah (tidur) atau makan. Makan, lho di masjid kok makan? Iya, soalnya di teras depan masjid tersedia beraneka macam makanan-minuman yang dijajakan pedagang. Mulai dari batagor, siomay, mie ayam, ampe jualan koran, sabuk and yang terakhir, aku pernah menemui orang jualan pulsa handphone berseliweran di sana. Plis deh…


Orang2 dengan logat bahasa jawa yang kental selalu mengimbuhkan huruf M untuk setiap kata yang berawalan B. Misalnya. Kalo mo nyebut kata “batu” jadi “mbatu”. Seperti Ash. Waktu itu kami sedang bernegosiasi dengan salah satu pihak sponsorship di Bandung. Kami janji ketemuan dengan pak BS jam 3 sore di suatu tempat.

Pak BS: “Selamat siang, dari jurusan Matematika Airlangga ka?”

Aku: “Iya Pak. Anu… kami mo konfirmasi soal kerjasama yang sudah di jalin di Surabaya. Kami sudah menghubungi pihak Pusat Wilayah Barat, dan intinya mereka sangat setuju dengan deal kerjasama ini”

Pak BS: “Kalian ini mahasiswa? Kok pada kumuh2 gitu?”

Aku: ”Nghaha… kakakakak!!!” busyet… orang ini jujur banget

Ash: matanya tajam melihat kedua bola mataku seolah mengatakan “Jancuukk isin cuuukk, taek wong iki”.

Pak BS: “Oh, jadi kalian yang tadi ke PusWilBar?”

Ash: dengan logat bahasa Indonesia yang terkesan dipaksakan “Iya Pak. Tadi di Pusat Wilayah Barat nemuin pak Ison, trus katannya disuruh hubungi kantor cabang Mbandung”.

Pak BS: “BANDUNG!!! Bukan Mbandung!!! Kamu secara ga sengaja udah berani ngubah nama ITB kalo gitu”


Aku: “Hhh???” Busyet… maksudnya apa nih orang, jadi bingung dewe

Ash: dengan gaya terkejut yang dipaksakan “Lho… kok bisa?”

Pak BS: “Iya, kamu baru aja ngubah nama ITB jadi ITM
Aku: “Hhhh???” sebenernya ngomongin apa sih ini, jadi tambah bingung dewe

Ash: merasa PD, tak berdosa, tapi ikut2an bingung “Nggak! ITM tu apa?”

Pak BS: “ITM, Institut Teknologi Mbandung, hehehe…”

Ash: terlihat rona bahagia di wajah kumuhnya “HHUAHAHHHHAAA….”

Aku: ngeliatin wajah konyolnya Ash “Nghahahaha….. kkakakakak!!!!!”

Pak BS: ngliatin dua orang kumuh lagi ketawa mirip kuda “Huehahahehahah…”


Gak di Surabaya, gak di Bandung, semua Polisi Lalulintas sama aja. Suatu hari, kami berdua naek motor matic keliling kota Bandung untuk survey. Waktu itu, Ash yang nyetir. Dalam perjalanan pulang, ada pemeriksaan oleh Polisi. Ash yang menggunakan helm mirip Megaman itu baru sadar kalo dia ga bawa SIM. Begitu deket ama segerombolan polisi, aku ama Ash udah senam jantung, apa lagi, tangan kiri Ash waktu itu digandoli ama petugas. Kamipun melambat, mendadak Ash tancap gas buat kabur. Polisi pun tereak2 “Hoy!!!”. Tempo senam jantungku semakin cepat. Dan hampir aja aku pingsan waktu aku ngelihat di depan jalan udah ada polisi yang siap mengejar dengan sepedamotor (yang keliatannya lebih cepat daripada motorku). Untungnya, dengan keterampilan maling yang dimiliki Ash, kami berdua lolos dari kejaran petugas bersenjata api itu.

Nasib sial justru ku alami keesokan harinya. Waktu itu aku dapet giliran nyetir. Karena asik bcanda diatas motor yang lebih lamban dari motor yang aku pake kemaren, aku ga sengaja nerobos lampu merah, and kali ini, tangan kiriku di gandoli pak Polisi. Dengan meniru adegan kemaren, kami (sementara) berhasil lolos dengan gobloknya (lha wong pake motor yang lemot…). Kami unggul 6 meter dari pos polisi dengan kecepatan maksimal sekitar 40 km/jam.

Ash: deg-degan, trus noleh ke belakang “Ga dikejar cok”.

Aku: dag dig dug “Cook, selamet ae. Ndelik yok, ngopi2 sek ae, santae” (Brengsek, hampir aja. Sembunyi yuk, sambil minum2 kopi, santai2 dulu)

Ash: “Iyo es, sarapan sek ae, nang warung sak nemune. Jancok, wedi aku. Wedi ditembak kok.” (Iya, sarapan dulu aja, di warung sak ketemunya. Brengsek, aku takut. Takut ditembak.)

Aku: “Iyo, lek kene di kiro curanmor, trus ditembak teko mburi…” (Iya, gimana kalo kita dikira curanmor trus ditembak dari belakang…)

Ash: “Aku sing mati cok! Aku nang mburimu lha!” (Aku yang mati, brengsek! Aku kan di belakangmu)


Suara motor mendekat dengan bayang2 kelabu kematian mendekat menghampiriku. Eh ternyata bapak polisi dengan motor gedenya menghampiriku.


Singkat cerita, setelah melalui proses negosiasi yang menegangkan urat2 syarafku dengan bapak berkumis tipis itu, kami sepakat untuk membayar pelarian kami sebesar 50ribu.

Ash: “Taek”

Aku: “Nggaple’i”

Mbambung nang mbandung

Kesan pertamakali sampe di Bandung, Stasiun Hall lebih bagus (dikit) daripada stasiun Gubeng Surabaya. Suhu udaranya juga ga jauh beda ama di Surabaya. Kami sampe Stasiun Hall tanggal 26 Oct 2007 pukul 06:36. di setelah menempuh perjalanan selama 14 jam dengan kerta api Mutiara Selatan (kelas bisnis), dan itu tercatat dalam sejarah sebagai pertamakalinya kami berdua menginjakan kaki di kota kembang ini. Huakakakakaaa…


Ash: “Cuuk… Nang mbandung es!!!” (Hey, kita di Bandung!!!)
Aku: “Hkakakaka… Iyo Ash, gaya!!! Angkatno tas oleh2ku po’o, abot Ash…” (Hkakakaka… Iya Ash, gaya!!! Tolong bawakan tas oleh2ku dong, berat nih…)
Ash: “Eh… fotoen, bukti wis nang mbandung iki es…” (Eh… difoto dong, sebagai bukti dah sampe di Bandung nie…)
Aku: “Iyo, aku fotoen po’o. posene mirip wong mbambong kesasar nang stasiun” (Iya, tolong aku di foto dengan pose gembel tersesat di stasiun)



Ternyata kota Bandung tu banyak banget angkot yang berseliweran di muka bumi dengan gaya nyetir yang khas (suka ngawur). Tarifnya untuk 1 orang dengan perjalanan jarak jauh Rp. 3000 – 4500, tergantung kamu pake bahasa apa. Kalo pake bahasa Sunda, tarifnya biasanya cuma Rp 3000, tapi kalo ketuan pake logat jawa, bisa-bisa dipasang tarif Rp 4500 ampe Rp 5000 per orang, gileee… Setauku, angkot untuk jurusan ijo jurusan Cimahi ama angkot merah jurusan Kiaracondong beroperasi selama 24 jam. Pernah suatu hari aku ama Ash dateng ke bandung naek kereta kelas ekonomi. Waktu itu jam 22.38, angkot berhenti di traffic light. Eh… lampu belom ijo, angkot yang aku naiki beserta rival2nya udah curi start. Seneng juga sih perjalanan jadi (agak) lebih cepat, tapi bagaimanapun juga, nyerobot lampu merah itu membahayakan, so please don’t try this at home.


Selama melaksanakan tugas di Bandung, kami berdua tinggal di rumah om-ku, tepatnya di kompleks perumahan Cihanjuang, yang bisa ditempuh selama 20 menit dari Pasar baru Bandung dengan sepeda motor (bisa juga nebeng ama genk motor disana, hehehe…) ato kurang lebih 1 jam kallo pake angkot. Rumahnya cukup gede, berlantai 3 dengan 7 kamar tidur dan 2 kamar mandi. Rumah itu di desain sendiri ama pemiliknya yang kebetulan juga seorang desainer rumah.

Selama bertugas di kota lautan Api ini, kami berdua selalu makan siang hanya dengan dua menu, kalo ga batagor, ya siomay. Pernah kami makan siang yang bukan batagor and juga bukan siomay. Waktu itu kami makan siang nasi goreng di depannya ITB. Nasi gorengnya memang T O P B G T… jus jeruknya juga seger…

Ash: “Hrrkkk…. Uenak yo sego gorenge” (Hrrkkk…. Nasi gorengnya enak ya)
Aku: “Iyo Ash… ket biyen koyo ngene lak enak yo, ga bosen mangan batagor lek ga siomay.” (Iya Ash, dari dulu kaya gini kan enak ya, kita ga perlu bosen makan batagor ato siomay.)
Ash: ”Bu… berapa nasi ini”

Sambil menggumam, ibu itu menghitung-hitung apa aja makanan yang kami pesan. Nasi goreng 2, es jeruk 2, ga pake krupuk.
Bu Penjual: “23rebu”
Aku: “????”
Ash: “Hhh??? Iya”


Setelah Ash menyerahkan uangnya dengan terpaksa…
Ash: “jancuk luarange coook” (brengsek, mahal banget)
Aku: (dengan nada marah karena kaget ama biayannya yang ga masuk akal) “iyo, mending kene mangan batagor ato siomay nang ngarep mau, mek limangewu ae wis sak ngombene” (iya, kalo gitu tadi mending kita makan batagor ato siomay aja di tempat biasanya. Cuma 5 ribu dah termasuk minumnya)
Ash: “taek cook, rugi ngene iki” (brengsek, kita rugi nih!!!)

December 25, 2007

Libur telah tiba

Libur telah tiba, libur telah tiba, hore… hore… hore…

Yaah… akhirnya libur telah tiba. Kemaren di kampus baru aja nelesein acara tahunan, dan yang tersisa sekarang cuma capek.Rencanannya sih aku ama Ash mo jalan2 ke Yogyakarta. Tapi karena kesehatan finansialku semakin memprihatinkan (tak selembar uangpun ngedon di dompet kulit item kesayanganku ini), jadi aku “terpaksa” mengurungkan niatku untuk bertualang di kota gudeg itu.
Ngomong2 soal petualangan, aku jadi inget waktu aku ama Ash untuk pertamakalinya menjejakan kaki di kota Bandung. Ga cuma itu, aku ke sana selama 4 – 6 hari tiap bulan selama tiga bulan, gratis lagi. Tujuan kami kesana sebenernya mo survey kota Bandung buat nyelenggarakan acara tahunan kampus disana, tapi… aku ga menyia2kan kesempatan bertamasya yang belum tentu aku dapet di laen waktu. Petualangan sudah dimulai sejak di stasiun Gubeng 25 Oktober kemaren. Waktu itu, aku belum lama putus ama mantan pacarku, so keberangkatan ini terasa sangat emosional waktu itu, apalagi aku dapat kabar kalo ternyata mantan pacarku dah dapet pacar yang baru, wah… bikin suasana keberangkatanku jadi tambah beraaat men… Tapi gw bukan orang yang suka berlarut2 dalam kesedihan yang panjang, bcause my life must goes on with or without her, enjoy aja.

Percaya ato tidak, pertualanganku ke Bandung ini sebenernya my dream come true. Sejak putus ama pacarku yang pertama dulu, aku jadi penasaran buanget ama the Pasijs Van Java, Ciwalk, Dago, Kopi Aroma, oncom, dan lain sebagainnya yang jadi trademark kota kembang ini (kecuali geng motornya yang konon serem2, hiii…). Kenapa gw bisa ke Bandung, gratis pula? Waktu organisasi kampus ngadain open recruitment buat jadi koordinator kota Bandung, aku langsung bersedia melakukan apa aja demi mengisi posisi itu hanya dengan modal nekat. Waktu itu aku sama sekali ga tau menau soal tugas2 koordinator kota, sekali lagi… aku hanya bermodalkan nekat, N-E-K-A-T, titik. Toh akhirnya aku jadi banyak belajar bagaimana cara berdialog dengan pejabat, bernegosiasi dengan pihak sponsor, mengelola keuangan, membuat laporan, dan lain sebagainnya.

Apa yang dikatakan Mack R Douglas memang benar. Dalam bukunya How To Make A Habbit Of Succeding, dia mengatakan bahwa kekuatan akan selalu bersama orang yang mempunyai cita2. Dia juga menegaskan, cita2 atau keinginan yang terus dihidupi akan menjadi kenyataan, dan aku membuktikannya. Aku sukses bertualang gratis di Bandung, sekaligus sukses menjadi koordinator kota untuk acara tahunan kampusku, sebuah prestasi tersendiri bagi ku.

Dear friends, milikilah cita2, keinginan, harapan, ataupun mimpi. Karena hidup tanpa itu semua mirip ama kapal yang tidak punya nahkoda, dia hanya mengikuti aliran air, tidak punya tujuan. Atau seperti seorang penjaga lift yang setiap hari naik turun dengan lift tanpa pernah sampai pada tujuannya. You’re what you think.


December 22, 2007

In the beginning

Dear friends,

Mbeekk bbeee' meekkk (bahasa kambing, artinya = Happy Iedul Adha).

Hehehe... Tanggal 20 Desember kemaren umat moslem sedunia (termasuk aku) merayakan Hari raya Iedul Adha ato biasa dikenal sebagai lebaran haji. Setiap tahun, warga moslem selalu diingatkan kebesaran hati nabi Ibrahim dan keiklhasan nabi Ismael. Dalam cerita itu, nabi Ibrahim bermimpi diperintah Allah menyembelih putranya, Ismael. Karena ketulusan hatinya, Ismael yang sedang disembelih itu ditukar dengan seekor domba oleh Allah (kira-kira dimana ya nabi Ismael setelah ditukar dengan seekor domba?).


Anyway by the way busway...

Judul blog ini Nugraha's day, kalo diterjemahkan ke Bahasa Indonesia artinya Hari Nugraha, itulah namaku, hehehe... (www.friendster.com/nugrahaday). Di kampus, aku punya soulmate yang biasa aku panggil Ash. Sialnya, dia selalu terlibat dalam setiap petualngan hidupku akhir-akhir ini.

Hubunganku ama dia lebih mirip kaya Sponge's Bob and Patrick. Ash emang lucu dan goblok kaya Patrick. Buktinya, kemaren rabu, sebelum libur Idul Adha + libur panjang akhir tahun, aku ketemu dia di tempat parkir kampusku.
Ash: "Har, kon njaluk'o sepuro ambek kabeh wong soale mene kon mati" (Har, minta maaflah kepada semua orang soalnya besok kamu bakal mati)
Aku: "Nggateli, opo'o?" (Brengsek, kok bisa?)
Ash: "Aku ngimpi dikongkon mbeleh kon mene." (Aku mimpi menyembelihmu besok).
Aku: "Nghaha.. Hkahahahaa...Taek kon, emange kon nabi?" (Hahaha... Brengsek kamu, memangnya kamu nabi)




Yaah... makasih udah mo kunjungi blog pribadiku. Terimakasih juga buat temen-temen buat ucapan selamat ulang tahunnya. Ini posting pertamaku and bertepatan ama my 20th Birthday. Sebenernya sih dah lama aku mo bikin blog, tapi waktu yang ga memungkinkan karena kesibukan kuliah dan berorganisasi dikampus.

Seneng banget punya media baru buat meniti hari-hariku untuk berekspresi. Menulis blog adalah hobi baruku. Awalnya aku sama sekali ga ngerti istilah-istilah blog, posting, dll. Tapi sejak bapak Menkominfo kita, Drs. Moh. Nuh menetapkan tanggal 27 Oktober kemaren sebagai Hari Blogger Nasional, aku jadi pengen tahu, and finally I made my own blog (yang sedang kalian baca ini). Well, rasanya cukup sekian dulu posting pertamaku ini. Aku harap, temen-temen mo ninggalin komentar setelah baca setiap posting yang aku kirim, apapun itu. Chiao...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...