December 27, 2007

Mbambung nang mbandung

Kesan pertamakali sampe di Bandung, Stasiun Hall lebih bagus (dikit) daripada stasiun Gubeng Surabaya. Suhu udaranya juga ga jauh beda ama di Surabaya. Kami sampe Stasiun Hall tanggal 26 Oct 2007 pukul 06:36. di setelah menempuh perjalanan selama 14 jam dengan kerta api Mutiara Selatan (kelas bisnis), dan itu tercatat dalam sejarah sebagai pertamakalinya kami berdua menginjakan kaki di kota kembang ini. Huakakakakaaa…


Ash: “Cuuk… Nang mbandung es!!!” (Hey, kita di Bandung!!!)
Aku: “Hkakakaka… Iyo Ash, gaya!!! Angkatno tas oleh2ku po’o, abot Ash…” (Hkakakaka… Iya Ash, gaya!!! Tolong bawakan tas oleh2ku dong, berat nih…)
Ash: “Eh… fotoen, bukti wis nang mbandung iki es…” (Eh… difoto dong, sebagai bukti dah sampe di Bandung nie…)
Aku: “Iyo, aku fotoen po’o. posene mirip wong mbambong kesasar nang stasiun” (Iya, tolong aku di foto dengan pose gembel tersesat di stasiun)



Ternyata kota Bandung tu banyak banget angkot yang berseliweran di muka bumi dengan gaya nyetir yang khas (suka ngawur). Tarifnya untuk 1 orang dengan perjalanan jarak jauh Rp. 3000 – 4500, tergantung kamu pake bahasa apa. Kalo pake bahasa Sunda, tarifnya biasanya cuma Rp 3000, tapi kalo ketuan pake logat jawa, bisa-bisa dipasang tarif Rp 4500 ampe Rp 5000 per orang, gileee… Setauku, angkot untuk jurusan ijo jurusan Cimahi ama angkot merah jurusan Kiaracondong beroperasi selama 24 jam. Pernah suatu hari aku ama Ash dateng ke bandung naek kereta kelas ekonomi. Waktu itu jam 22.38, angkot berhenti di traffic light. Eh… lampu belom ijo, angkot yang aku naiki beserta rival2nya udah curi start. Seneng juga sih perjalanan jadi (agak) lebih cepat, tapi bagaimanapun juga, nyerobot lampu merah itu membahayakan, so please don’t try this at home.


Selama melaksanakan tugas di Bandung, kami berdua tinggal di rumah om-ku, tepatnya di kompleks perumahan Cihanjuang, yang bisa ditempuh selama 20 menit dari Pasar baru Bandung dengan sepeda motor (bisa juga nebeng ama genk motor disana, hehehe…) ato kurang lebih 1 jam kallo pake angkot. Rumahnya cukup gede, berlantai 3 dengan 7 kamar tidur dan 2 kamar mandi. Rumah itu di desain sendiri ama pemiliknya yang kebetulan juga seorang desainer rumah.

Selama bertugas di kota lautan Api ini, kami berdua selalu makan siang hanya dengan dua menu, kalo ga batagor, ya siomay. Pernah kami makan siang yang bukan batagor and juga bukan siomay. Waktu itu kami makan siang nasi goreng di depannya ITB. Nasi gorengnya memang T O P B G T… jus jeruknya juga seger…

Ash: “Hrrkkk…. Uenak yo sego gorenge” (Hrrkkk…. Nasi gorengnya enak ya)
Aku: “Iyo Ash… ket biyen koyo ngene lak enak yo, ga bosen mangan batagor lek ga siomay.” (Iya Ash, dari dulu kaya gini kan enak ya, kita ga perlu bosen makan batagor ato siomay.)
Ash: ”Bu… berapa nasi ini”

Sambil menggumam, ibu itu menghitung-hitung apa aja makanan yang kami pesan. Nasi goreng 2, es jeruk 2, ga pake krupuk.
Bu Penjual: “23rebu”
Aku: “????”
Ash: “Hhh??? Iya”


Setelah Ash menyerahkan uangnya dengan terpaksa…
Ash: “jancuk luarange coook” (brengsek, mahal banget)
Aku: (dengan nada marah karena kaget ama biayannya yang ga masuk akal) “iyo, mending kene mangan batagor ato siomay nang ngarep mau, mek limangewu ae wis sak ngombene” (iya, kalo gitu tadi mending kita makan batagor ato siomay aja di tempat biasanya. Cuma 5 ribu dah termasuk minumnya)
Ash: “taek cook, rugi ngene iki” (brengsek, kita rugi nih!!!)

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah membaca dan memberi komentar pada post ini :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...